HomeBolaPemecatan Valverde adalah Awal dari Kehancuran Barcelona Musim Ini

Pemecatan Valverde adalah Awal dari Kehancuran Barcelona Musim Ini

Bola Online Terpercaya

Situs Judi Agen Bola Itu kalimat yang patut disemprotkan pada Barcelona. Taruhan Bola Judi Resmi Musim ini Barcelona Agen Judi Bola Teraman betul-betul tidak berhasil keseluruhan, Bola Online Terpercaya mereka tidak berhasil menjaga gelar La Liga serta harus merelakannya pada Real Madrid, serta mereka tidak berhasil keseluruhan di Situs Taruhan Bola Online .

Ringkas tinggal Liga Champions sebagai salah satu keinginan untuk Barcelona, itu sangat susah mengingat tim-tim Liga Champions lainnya tampil mengagumkan ditambah lagi performa Barcelona musim ini yang benar-benar kalut serta memprihatinkan. Sampai sekarang, ada banyak yang menanyakan apa sebagai pemicu hancurnya Barcelona musim obi?

Situs Judi Agen Bola Buat saya sendiri, pemicu keruntuhan Barcelona ialah dikeluarkannya si pelatih Ernesto Valverde oleh pejabat Barcelona. Saat Valverde dikeluarkan di bulan Desember 2019 sesudah kalah dari Atletico Madrid pada semi-final Supercopa Espana, semua fans Barcelona di Spanyol serta penjuru dunia seakan “berpesta”, mereka memandang jika Valverde sudah merusak jati diri asli Barcelona yang sejauh ini populer dengan tiki taka nya.

Taruhan Bola Judi Resmi Saat diberi pertanyaan apa fakta dikeluarkannya Valverde ? Beberapa pejabat Barcelona menjelaskan jika Valverde dikeluarkan untuk kebutuhan “Fans” serta ” Nilai Jati diri”. Buat saya sendiri , saya telah memiliki firasat jelek pada pemecatan Valverde tersebut pada Barcelona ke depanya Agen Judi Bola Teraman.

Bagaimana kemungkinan Valverde yang Bandar Bola Taruhan Terbaik mendapatkan 2 piala La Liga di 2 musim beruntun, 1 piala Situs Taruhan Bola Online harus dikeluarkan sebab “kebutuhan Fans”?

Satu lagi yang harus diingat ialah ia Bandar Bola Taruhan Terbaik mencetak kemenangan atas Madrid di Santiago Bernabeu dalam dua musim beruntun. serta di tahun 2019, Valverde dapat bawa Barcelona menaklukkan Madrid 2 kali cuma dalam tempo satu minggu !.
Memang musim kemarin, Barcelona alami kekalahan paling ironis dalam riwayat saat harus bonyok serta alami comeback ironis saat hadapi Liverpool
di semi-final Liga Champions, tetapi dengan yang telah dilaksanakan dua musim paling akhir, pasti pemecatan itu tidak semestinya dilaksanakan.
Saat Barcelona menunjuk Quique Setien untuk gantikan Valverde, itu sebagai awal dari mimpi jelek Barcelona. Setien hanya pelatih medioker minim prestasi dimana prestasi paling tingginya ialah bawa Real Betis tembus Europa League.
Pasti ini jadi pertanyaan mengingat ada banyak pelatih yang lain semakin lebih wajar dibanding dengan atau Pochettino.
Disini saya sadar jika Valverde hanya korban “perpolitikan ” semata-mata di Barcelona. Harus disadari jika situasi manajemen Barcelona sedang kacau serta ada perselisihan dan permasalahan internal antara pejabat club.
Semua perselisihan serta permasalahan yang berlangsung itu yang pada akhirnya punya pengaruh pada beberapa kebijaksanaan kebijakan club musim
ini diantaranya ialah pembelian serta pemasaran pemain sampai pada akhirnya merambat pada pemecatan Valverde serta pemilihan Setien untuk pelatih.
Frankie De Jong yang pernah digadang menjadi “Power Ranger” baris tengah Barcelona seakan bingung dengan tempat serta peranan barunya di
Barcelona ditambah dengan situasi baris belakang Barcelona yang mulai keropos dengan ketidak persisten Pique serta Umtiti musim ini.
Bila telah semacam ini, Siapakah yang pantas dituding?